Peresean, Olahraga Ekstrem Suku Sasak

 

 

OLEH : HALUS SATRIAWAN, Dosen Tetap Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, melaporkan dari Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Memanfaatkan liburan semester tahun ini saya pulang ke kampung halaman di Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB). Kepulangan tahun ini terasa begitu istimewa bagi saya, karena sejak menjadi dosen di Universitas Almuslim (Umuslim) Peusangan, Bireuen, dan menetap dalam komunitas masyarakat Aceh hampir lebih kurang sepuluh tahun, sudah sangat jarang saya bisa menyaksikan berbagai atraksi budaya suku Sasak atau suku lainnya di kampung saya, Lombok.

Saat pulang kampung tahun ini saya bersama keluarga dapat menikmati kembali kekayaan budaya, salah satunya yang unik dan hampir punah adalah permainan tradisionil rakyat bernama peresean.

Peresean merupakan warisan  budaya  yang masih dipertahankan suku Sasak Lombok. Budaya ini merupakakan  jenis kesenian/olahraga tradisional. Sistem permainannya bertarung dengan rotan. Permainan ini hampir punah, karena tingkat risikonya yang tinggi. Peralatan utama dalam permainan ini adalah penjalin (tongkat pemukul terbuat dari rotan sepanjang 1,5 meter),  seperempat bagian dari ujungnya dilumuri aspal dan beling. Tujuannya untuk memberikan efek luka yang sangat perih pada tubuh yang terkena pukulan. Maklum, ini olahraga ekstrem.

Peralatan kedua adalah ende (perisai) yang terbuat dari kulit sapi/kerbau berbentuk persegi empat. Peserta peresean disebut pepadu, sedangkan wasitnya disebut pekembar. Para pepadu dalam permainan ini bertelanjang dada (tidak menggunakan baju apa pun), hanya mengenakan celana dibalut dengan penutup kain sarung songket khas Lombok. Kepalanya diikat dengan kain kecil bernama sapuk. Aturan mainnya, pepadu  hanya boleh memukul  bagian badan dari pinggang hingga kepala dengan penjalin, tidak boleh pukul pakai tangan atau khaki. Juga tak boleh memukul badan bagian pinggang ke bawah.

Tandingnya sebanyak lima ronde. Setiap ronde waktunya 2-3 menit. Seperti ronde permainan tinju, penentuan tidak mutlak harus lima ronde. Ada kalanay jumlah ronde disesuaikan dengan kesepakatan (musyawarah) bersama antarpanitia dan pekembar (wasit).  Selama permainan berlangsung, pemain diawasi oleh wasit. Dalam permainan ada dua wasit. Satu wasit yang melerai (pekembar tengah) dan wasit yang mengawasi dari pinggir arena disebut pekembar sedi. Pekembar sedi juga bertugas mencatat poin atau nilai yang diperoleh masing-masing pepadu.

Yang membuat permainan ini makin menarik ialah karena ada iringan musik khas, musik pengiring sebagai penyemangat bertarung. Alat musik yang digunakan berupa gendingan yang terdiri atas gong, sepasang kendang, rincik, simbal, suling, gamelan, dan kanjar. Semua alat musik itu dibunyikan sesuai alunan musik khas Lombok yang dapat menyemangati dan memicu adrenalin para pepadu untuk memenangkan pertarungan.

Selama pertandingan, musik pengiring tidak boleh berhenti. Hal ini untuk menjaga konsentrasi dan adrenalin para pepadu. Itulah yang membuat permainan pertarungan tradisi budaya Lombok mempunyai makna dan terdapat nilai patriotisme yang begitu mendalam dan mengandung filosofis yang kuat di dalamnya. Selain itu, di dalam peresean ada etika pemain yang disebut wirage, wirase, dan wirame.  Wirase mengajarkan bagaimana seorang pepadu  tak boleh melecehkan lawan mainnya. Wirage  mengajarkan sportivitas, sedangkan wirase mengajarkan unsur seni, yaitu keindahan gerak peresean tersebut.

Walaupun permainan ini  dikenal dengan tradisi pertarungan, tetapi setiap  selesai bertarung masing-masing pepadu wajib berangkulan dan saling memaafkan. Tak boleh ada dendam, seakan tidak pernah terjadi apa pun sebelumnya. Hal ini menunjukkan persaudaraan, kekeluargaan, kerendahan hati, dan penuh kesabaran saling menghormati, itulah filosofi yang  sangat kental dicontohkan dalam permainan  ini.

Permainan peresean  hampir sama dengan geudue-geudue (gulat) di Pidie, permainan ini khusus untuk laki-laki. Kalau geudue-geude dua lawan satu dan tidak memakai alat (tangan kosong), sedangkan peresean satu lawan satu dan  menggunakan alat rotan dan perisai dari kulit kerbau.

Penonton yang menyaksikan permainan ini harus mempunyai adrenalin tinggi dan sport jantung yang kuat karena permainannya keras, saat permainan  berlangsung para pemain (pepadu) saling serang dengan menggunakan alat tarung tongkat rotan dan menangkis dengan menggunakan perisai yang terbuat dari kulit kerbau yang tebal, biasanya pepadu tangan kanan memegang tongkat rotan sedangkan tangan kiri memegang perisai.

Pertarungan dalam permainan peresean  akan berhenti ketika salah satu pepadu terluka hingga berdarah. Jika salah satu dari pepadu belum ada yang terluka, keduanya dianggap sama kuat, pertandingan dilanjutkan hingga melewati beberapa ronde sesuai kesepakatan.

Pemenang ditentukan berdasarkan hitungan bekas luka yang paling sedikit, di mana poin tertinggi akan diperoleh jika seorang pepadu berhasil memukul kepala lawannya. Apabila ada pepadu yang bocor kepalanya atau badannya agak parah lukanya, diobati pakai minyak obat tradisional dan permainan dihentikan, pepadu tersebut berarti sudah kalah knock out (KO). Menariknya, hadiah dari peresean ini  jika dihitung dari segi nilai ekonomi tidak seberapa, namun kebanggaan sebagai petarunglah yang menjadi nilai kepuasan bagi peserta.

Peresean  dilaksanakan di lapangan terbuka 20x20 meter secara melingkar atau petak empat. Batasnya dikelilingi penonton seperti batas penjual obat keliling kaki lima, waktu pelaksanaan sering setelah shalat Asar, karena pertandingan diyakini berlangsung sengit, apalagi kalau pemainnya sudah profesional, pasti ada petarung yang bisa melukai tubuh lawan hingga mengeluarkan darah di tubuh ataupun di kepalanya. Jadi, biar tak terlalu banyak darah keluar karena di terik matahari, waktu permainan ini ditentukan setelah asar sampai menjelang magrib.

Satu hal yang membuat tradisi peresean ini menjadi begitu seru dan menantang, para pepadu sama sekali tidak memiliki persiapan dan tidak mengetahui siapa lawan tarungnya. Saat  ada perlombaan sedang berlangsung, ada saja penonton yang ingin jadi  peserta dadakan dan itu dibolehkan.

Menurut sejarah, peresean merupakan satu tradisi permainan diyakini masyarakat sebagai ritual meminta hujan saat tiba musim kemarau panjang,  ada juga mengatakan salah satu bentuk latihan pemuda untuk melatih ketangkasan dan keberaniannya dalam melawan penjajah Belanda.

Setelah masa penjajahan permainan ini terus dikembangkan menjadi satu tradisi di tengah masyarakat, dilakukan turun-temurun. Sekarang peresean telah menjadi salah satu  budaya suku Sasak. Dari sisi mistis, peresean  juga banyak dipercaya oleh masyarakat suku Sasak sebagai ajang adu ilmu kebal. Betapa tidak, dalam berbagai pertarungan, sering kali para pepadu saling menghantam kepala dan badan satu sama lain, tapi tidak setetes darah pun mengucur.

Dulu permainan ini digelar saat musim kemarau panjang dan tradisi ritual acara kerajaan, tapi sekarang sudah menjadi tradisi dan dipentaskan pada Festival Budaya Pariwisata di Pulau Lombok dan dalam rangka perlombaan menyambut HUT kemerdekaan RI di lapangan terbuka.

Permainan ini sering juga dilaksanakan di Kawasan Ekonomi Khusus Pariwisata Kute Lombok Tengah yang menjadi andalan pemerintah setiap tahun. Permainan ini juga bisa kita jumpai di kawasan Lombok Timur (Sakra), Lombok Barat (Narmada dan Gerung), Lombok Utara (Tanjung), karena kawasan tersebut masyarakatnya masih sangat menjaga nilai tradisional dan memiliki padepokan khusus yang melatih para pepadu.

 

Artikel ini telah tayang di https://aceh.tribunnews.compada tanggal /2019/08/13/  dengan judul Peresean, Olahraga Ekstrem Suku Sasak, 

 

You are here: Home News and Events Peresean, Olahraga Ekstrem Suku Sasak