Humas dan Dosen Umuslim Ikuti Pelatihan Jurnalistik

 

Kepala Bagian Hubungan Masyarakat (Humas) Universitas Almuslim (Umuslim) Peusangan Bireuen Zulkifli,M.Kom bersama  dua orang dosen yaitu  Chairul Bariah,SE.,MM dan Dewi Maritalia,M.Kes mengikuti pelatihan Jurnalistik secara daring.

Pelatihan yang diikuti para pimpinan, humas, dan dosen Perguruan Tinggi Swasta (PTS) dari 102 PTS di Aceh ini dilaksanakan oleh Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah XIII Aceh, Senin (12/10/2020).

Sekretaris LLDikti Wilayah XIII Aceh, Dr Muhammad Ilham Maulana saat membuka acara itu mengatakan, pelatihan ini sangat dibutuhkan oleh pengelola perguruan tinggi swasta, khususnya tim humas agar bisa bertransformasi dalam menyajikan informasi kepada publik.

“Sehingga dengan kemampuan tersebut, para praktisi humas di PTS mampu mengemas konten-konten yang kreatif dan informatif yang bisa didistribusikan kepada masyarakat, baik melalui media internal maupun media mainstream,” katanya.

Selain itu, lanjutnya, sesuai dengan semangat ‘Kampus Merdeka’ menuntut PTS mampu membangun banyak networking, salah satunya dengan media.

Kegiatan ini menghadirkan empat narasumber, yaitu Kepala LLDikti Wilayah XIII, Prof Faisal Rani, Wakil Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Aceh, Teuku Haris Fadillah, Redaktur Eksekutif Serambi Indonesia, Yarmen Dinamika, dan Pemimpin Redaksi aceHTrend, Ihan Nurdin.

Prof Faisal Rani dalam kesempatan itu menyampaikan, topik tentang peran humas dalam mengelola media komunikasi perguruan tinggi dalam perspektif hukum. Menurut Prof. Faisal, keberadaan Undang-Undang tentang Keterbukaan Informasi Publik No 14 Tahun 2008. “Humas setidaknya memegang tiga peranan penting, yaitu sebagai media sosialisasi, perwajahan perguruan tinggi, dan humas harus mampu membina hubungan dengan pers,” katanya.

Sementara Teuku Haris Fadillah mengatakan, humas perguruan tinggi harus dapat menyampaikan informasi secara berkala dengan cara mengamati, mencari, dan mengemas informasi-informasi dengan menarik.

Dengan adanya peran media humas di lembaga, diharapkan bisa mempermudah komunikasi antarlembaga dan masyarakat, di mana media juga sebagai salah satu alat dan sarana humas.

Sedangkan Redaktur Eksekutif Serambi Indonesia, Yarmen Dinamika menambahkan bahwa untuk bisa memproduksi konten-konten yang menarik dan informatif, tenaga humas di perguruan tinggi harus memiliki motivasi untuk bisa menulis.

“Humas di PT harus memiliki kecakapan dalam membuat siaran pers (press release). Meski beberapa humas tidak memiliki latar belakang jurnalistik, tetapi humas harus mampu belajar untuk memiliki kecakapan individual yang setara dengan jurnalisme profesional,” katanya.

Sedangkan, Ihan Nurdin menyampaikan di era keterbukaan informasi saat ini telah mengubah perilaku masyarakat dalam memperoleh informasi.
Dengan hadirnya perangkat teknologi semacam ponsel pintar, semua informasi bisa dengan mudah didapatkan.
Ihan juga memberikan penekanan, mengenai pentingnya pengelolaan website perguruan yang selaras dengan yang diamanahkan oleh Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik.

Dalam hal ini, kata dia, perguruan tinggi juga harus bertransformasi sesuai dengan karakteristik revolusi industri, yaitu inovasi, automasi, dan transformasi informasi yang sangat cepat.

“Website tidak hanya sebagai media publikasi dan promosi, namun juga dapat diakses sebagai sarana komunikasi interaktif. Sehingga dapat memberikan manfaat bagi banyak pihak,” ujar dia.


Artikel ini telah tayang di serambinews.com tanggal 13/10/2020 dengan judul Pimpinan, Humas, dan Dosen Perguruan Tinggi Swasta se-Aceh ikuti pelatihan jurnalistik

You are here: Home News and Events Humas dan Dosen Umuslim Ikuti Pelatihan Jurnalistik