Ramadhan Plus

 

DRS. SYARKAWI, M.ED

Kepala Bapel-KKM Universitas Almuslim Bireuen

Marhaban Ya Ramadhan! Setiap memasuki bulan Ramadhan ucapan ini hampir saban tahun menghiasi setiap halaman muka media di Aceh, bahkan dunia yang mayoritas penduduknya muslim, juga tidak ketinggalan berbagai baliho dan spanduk yang dipasang sepanjang jalan protokol baik yang dipasang panitia mesjid, pemerintah maupun oleh perusahaan swasta.

Hadirnya slogan tersebut tentunya berkaitan erat dari isi firman Allah swt: “Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan kepadamu berpuasa, sebagaimana diwajibkan kepada orang-orang sebelum kamu, agar kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa”.(Q.S. Al-Baqarah:183).

Berdasarkan ayat di atas bahwa bagi umat Islam untuk meraih pangkat taqwa tidaklah mudah, akan tetapi bukan tidak mungkin dapat diperoleh oleh seseorang, asalkan tunduk dan patuh pada “Amar ma’ruf dan nahi munkar”. Tentunya dalam konteks puasa, seseorang harus dilalui oleh suatu proses sehingga ia bisa meraih gelar “taqwa”. Proses yang dimaksudkan di sini ialah proses membuat perencanaan dalam mengisi dan mengatur waktu.

Sepuluh awal dari Ramadhan sebagai “rahmah”, maka pada fase ini kita diharapkan untuk menjadikan star awal Ramadhan ini untuk bisa berjalan mulus dan sukses demi untuk melempangkan jalan memasuki fase selanjutnya dengan sempurna. Apabila fase ini berjalan tidak tuntas tentunya untuk menjalankan pada fase kedua akan terjadi ketimpangan.

Ibarat mahasiswa yang sedang kuliah apabila ada mata kuliah semester satu ada yang tidak tuntas tentunya harus menyempatkan waktunya untuk mengulang kembali pelajaran yang tertinggal, walaupun dia bisa melanjutkan ke semester selanjutnya, tetapi masih belum tuntas dan sempurna.

Lalu sepuluh di pertengahan sebagai “maghfirah” yaitu keampunan yang diberikan Allah merupakan suatu hal yang sangat diharapkan, karena tanpa keampunan-Nya, siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Hal ini tentunya kita harus benar-benar bertaubat kepada Allah swt sebagai “Taubatan Nashuha”.

Rahmad dan maghfirah dua hal yang sangat mulia disusuli dengan sepuluh akhir dari Ramadhan, yaitu “itqun minan naar”, yang sungguh luar biasa kasih sayang Allah kepada hamba-Nya bagi yang melaksanakan ibadah puasa dan mengisi Ramadhan ini dengan berbagai kebijakan. Pantaslah Allah menjuluki orang-orang seperti ini sebagai orang-oarang yang bertaqwa.

Ibadah-ibadah sunat yang sebelum ini jarang kita lakukan, maka pada kesempatan ini kita tekuni dengan setekun-tekunnya. Ibarat petani, maka sepuluh akhir dari Ramadhan merupakan panen raya yang penuh berkah. Ibarat bahtera besar, penumpang harus mengisinya dengan barang-barang berharga.

Ibarat orang di perantauan, akan membawa oleh-oleh untuk dibawa pulang ke kampung halaman. Dan ibarat investor akan menginvestasikan harta kekayaannya, agar kelak mendapat keuntungan di hari nanti.

Oleh karena itu seorang mukmin sejati, di kesempatan yang mulia ini harus memperbanyak lagi membaca al-Quran, bacaan shalawat, zikir, tahmid, tasbih dan memperbanyak sedekah dan shalat tahajjud, dengan harapan memperoleh lailatul qadar. Karena Rasulullah saw sangat tekun menghidupkan malam-malam sepuluh akhir dari Ramadhan. Sayyidah Aisyah r.a pernah berkatan, “Rasulullah saw apabila telah masuk (sepuluh malam yang terakhir) beliau hidupkan malam-malam itu, membangunkan keluarganya dan mempererat (tidak mencampuri isteri-isterinya)” (H.R Bukhari dan muslim).

Berdasarkan hadist di atas menginspirasikan kita betapa Rasullullah saw yang sudah ada jaminan masuk syurga, akan tetapi begitu antusias menggunakan kesempatan malam-malam terakhir ini untuk bermunajad kepada Allah swt. Hal ini menyiratkan kepada kita secara filosofis betapa besar hikmah yang Allah anugerahkan kepada umat Muhammad saw. Dan betapa ruginya kita sekiranya tidak memanfaatkan kesempatan emas dalam kehidupan ini.

Ramadhan akan melambaikan tangannya meninggalkan kita. Jika kita masih diberikan umur panjang, mungkin tahun-tahum selanjutnya akan berjumpa lagi. Atau barangkali Ramadhan ini adalah Ramadhan pemungkas dan perpisahan dengan kita. Maka sisa hanya beberapa hari lagi, tidak ada jalan lain kecuali kita penuhi hari dan malamnya dengan mengabdi kepada Allah sembari merenungi dan mengevaluasi diri, mengintropeksi serta merefleksi apa dan sejauh mana ibadah-ibadah yang sudah kita lakukan, termasuk bila dosa-dosa apa yang pernah kita lakukan.

Lailatul Qadar

Jumbur ulama berpendapat bahwa lailatul qadar turun pada tanggal-tanggal ganjil setelah masuk pada sepuluh hari yang terakhir bulan Ramadhan, yaitu pada tanggal 21,23,25,27 dan 29. Kecuali itu yang terbanyak pada 27 Ramadhan, sebagaimana diisyaratkan oleh Rasulullah saw dengan sabdanya “Barang siapa yang mencari (mengharapkan) lailatul qadar, maka carilah ia pada malam tanggal 27 (Ramadhan)”. (H.R. Ahmad dari Abdullah bin Umar).

Hikmah mengapa lailatul qadar tidak bisa ditentukan malamnya dengan pasti. Hal ini dimaksudkan agar umat Islam pada bulan Ramadhan, mulai dari awal sampai akhir dapat tekun dan giat beribadah, dengan harapan ibadahnya itu bertepatan dengan lailatul qadar yaitu suatu malam yang sangat mulia dan agung dimana ibadahnya itu lebih baik daripada seribu malam (83 tahun 4 bulan).

Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Allah untuk mengatur segala sesuatu. Malam itu penuh kesejahteraan sampai terbit fajar.

Syawal tiba

Jika Ramadhan telah kita jalani dengan sukses dan sempurna, yaitu dengan menikmati “Rahmah” di sepuluh awal Ramadhan, dengan memperoleh “maghfirah” di sepuluh pertengahan dan dengan meraih “`itqun minan naar” serta dengan bertatahkan “taqwa”, maka memasuki 1 Syawal layaklah diberi ucapan “minal `aidin wal faizin”. Semoga termasuk (golongan) orang-orang yang kembali kepada fitrah (tanpa dosa) dan termasuk orang-orang yang memperoleh kemenangan.

Sehubungan dengan datangnya hari raya Idul Fitri, kita diwajibkan membayar zakat fitrah bagi dirinya, anak dan istrinya serta untuk orang-orang yang menjadi tanggungan kita. Dan bila mana telah tiba dan kita melaksanakan shalat Idul Fitri, dimana sebelumnya hendaklah mandi terlebih dahulu, kemudian berpakaian yang rapi dan memakai wangi-wangian serta agar makan-minum walau hanya sedikit.

Hal yang perlu diperhatikan dalam merayakan hari raya Idul Fitri, janganlah berlomba-lomba di dalam kemewahan. Pamer pakaian yang serba mewah dan mahal. Karena hari raya diperuntukkan kepada orang-orang yang bertambah taqwanya. Sebagaimana sabda Rasulullah “bukanlah Hari Raya itu untuk orang yang berpakaian baru, akan tetapi Hari Raya itu bagi orang yang taqwanya bertambah”.

Ramadhan plus

Idealnya orang yang berpuasa dan mendirikan (melaksanakan shalatnya pada malam lailatul qadar) karena keimanan yang teguh mengharapkan pahala dari Allah, dan mendapat keampunan-Nya, Allah menganugerahi taqwa. Sementara di hari fitri dengan kesucian dari noda dan dosa karena telah menjalani puasa, maka Allah memperuntukkan hari raya itu untuk orang-orang taqwanya semakin bertambah.

Ini artinya taqwa yang sudah diperoleh di bulan Ramadhan, memasuki bulan syawal, taqwa itu semakin kuat dan konsisten. Apalagi bila diiringi dengan puasa syawal maka Allah akan memberikan ganjaran yang banyak. Sebagaimana sabda Rasulullah saw. “Barang siapa yang berpuasa pada bulan bulan Ramadhan kemudian diiringi puasa enam hari di bulan syawal, maka seakan-akan dia berpuasa setahun”.(H.R. Muslim dan lainnya dari Abu Ayyub Al-Anshari).

Taqwa itu suatu yang sangat berharga dalam pandangan Allah, karena taraf dan derajat manusia ternyata terdapat pada tingkat ketaqwaan kepada Allah semata. Dan Allah sangat mengapresiasikan hamba-Nya.

Sungguh taqwa itu sesuatu yang sangat bernilai bagi seseorang dalam pandangan Allah. Karena taraf dan derajat manusia ternyata terletak pada tingkat ketaqwaan kepada Allah semata. Sebagaimana pengakuan Allah swt dengan firman-Nya” sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah adalah orang yang paling taqwa kepadaNya.”(Q.S. Al-Hujarat:13).

Taqwa itu mengacu pada konsep/kaedah mengikuti semua perintah Allah dan menjauhi larangannya. Maka siapa saja yang tunduk dan patuh kepada perintah dalam bentuk apapun dan sanggup meninggalkan berbagai bentuk larangan dan bahkan syubhat sekalipun mampu ditinggalkan, maka di situlah telah nilai esensial yang dimiliki. Taqwa di hati siapa pun, laki-laki atau perempuan, tua atau pun muda, yang mengarah kepada “ibadah mukaramun, Laa yaa’shunallaha fima amarahum wa yaf’aluna maa yu’maruun”.

 

Berita  ini pernah tayang di http://aceh.tribunnews.com/ pada tanggal 06/05/2019 di Rubrik OPINI dengan judul Ramadhan Plus .

 

 

 

You are here: Home News and Events Ramadhan Plus