Peumulia Jamee ala Jepang

 

 

 

OLEH AL FURQAN ISMAIL, Mahasiswa Prodi Bahasa Inggris FKIP Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, sedang mengikuti program pertukaran mahasiswa di Nagoya Gakuin University, melaporkan dari Nagoya, Jepang

Saya salah satu dari sekian banyak mahasiswa yang cukup beruntung karena dapat mengikuti program pertukaran pelajar ke Jepang, Program ini merupakan hasil kerja sama (MoU) antara Universitas Almuslim (Umuslim) dan Nagoya Gakuin University (NGU) Jepang.

Selama ikut kuliah di sini banyak pengalaman yang luar biasa karena bisa belajar dengan mahasiswa dari berbagai negara di dunia. Soalnya, Kampus Nagoya Gakuin University telah berkerja sama dengan kampus dari berbagai negara, seperti Amerika, Kanada, Korea Selatan, Filipina, Thailand, Cina, Taiwan, dan lain-lain. Secara tidak langsung saya tak hanya belajar budaya Jepang, bagaiamana cara hidup di Jepang dan bersosialisasi dengan orang-orang Jepang, akan tetapi juga bersosialisasi dengan mahasiwa asing dari berbagai negara di dunia.

Untuk angkatan ini Umuslim mengirim dua mahasiswa, saya dan Bilal Faranov, dari Prodi Hubungan International (HI) Universitas Almuslim,. Kami belajar di Nagoya Gakuin University Jepang selama setahun dan Umuslim sudah mengirim tiga angkatan kuliah di NGU Jepang.

Selama di Jepang kami sempat mengamati kemajuan Jepang dari berbagai sektor. Yang sangat saya kagumi adalah kedisiplinan mereka yang sangat luar biasa dalam menghargai waktu. Hal ini masih sulit untuk bisa saya samai. Juga etos kerja orang Jepang sangat profesional,. Mungkin tidak ada kata ‘baper-baperan’ dalam mereka bekerja, hal yang justru masih sering terjadi di negara kita sehingga hilangnya profesionalisme dan menjadi tidak efektif dalam berkerja. Orang Jepang juga sangat loyal terhadap perusahaan tempatnya berkerja.

Salah satu pengalaman yang sangat menarik adalah ketika saya dan Bilal berkunjung ke salah satu rumah sahabat kami di Jepang, namanya Shunichi. Dia mahasiswa NGU yang pernah kuliah di Universitas Almuslim tahun lalu, sebagai perwakilan pertukaran mahasiswa NGU ke Universitas Almuslim selama satu semester.

Dia mengajak kami berkunjung ke rumahnya dan menginap dua malam. Saya sangat senang bisa melihat dan merasakan langsung cara mereka menyambut tamu (peumulia jame) ala Jepang. Sebenarnya orang Jepang jarang mengajak orang asing ke rumahnya, apalagi sampai menginap, kecuali sudah sangat dekat.

Awalnya, saya mengira akan sangat kaku jadinya ketika bertemu dengan keluarganya, karena keterbatasan bahasa Jepang kami yang masih belum terlalu lancar. Akan tetapi perasaan waswas kami sontak berubah ketika saya bertemu dengan keluarganya yang ternyata begitu ramah.

Pada hari pertama kami tak sempat makan malam dan berkumpul bersama tuan rumah, karena kami tiba di rumah tersebut sudah malam sepulang kami dari part time job sekitar pukul 12 malam.

Pertemuan dengan tuan rumah terjadi esok harinya, yaitu kami bertemu oba chan (nenek) yang sudah mepersiapkan sarapan pagi untuk kami. Dengan ibu Shunichi kami tak sempat bertemu karena ia sudah berangkat kerja pada waktu subuh sebagai perawat.

Sang nenek sangat antusias ketika kami memperkenalkan diri dan dia pun memperkenalkan dirinya dengan sangat lucu walaupun tidak semua kata-kata yang beliau ucapkan kami mengerti. Senyumannya yang khas menyapa dengan sopan tapi tetap dengan humor yang membuat suasana mencair dan tidak kaku.

Pas pagi itu setelah kami bangun, sarapan sudah terhidang di atas meja cukup banyak. Ibunya Shunichi ternyata sudah mempersiapkan semua makanan sebelum berangkat kerja dan meminta nenek untuk melayani kami. Sang neneklah yang menjelaskan setiap makanan khas Jepang yang dihidangkan untuk kami. Semua dimasak sendiri dan keluarga Shunichi tentunya sudah tahu bahwa kami muslim. Otomatis tak boleh makan babi dan minum osake (arak Jepang). Soalnya, merupakan kebiasaan orang Jepang menyediakan osake untuk minuman khas melayani tamu.

Karena Shunichi sudah menjelaskan bahwa kami muslim maka semua makanan yang dihidangkan hanya ikan, sayuran-sayuran, dan ada ayam halal yang dibeli di toko halal food. Sedangkan minumannya hanya berupa jus dan cola.

Sambil bercanda dan tawa lucu nenek dengan kata-kata yang kurang kami pahami, seakan cukup mengerti tentang suasana jiwa muda kami, dia mengakrabkan diri berbicara dengan bahasa Jepang dalam suasana seperti anak milenial. Nenek berbicara sambil melucu agar kami senang dan gembira. Saya dan Bilal hanya mengucapkan “haik, haik” saja sambil menganggukkan kepala seolah mengerti. Nenek juga tak sungkan berfoto bersama kami bahkan selfi seolah masih muda.

Saking antusiasnya nenek mengajak kami keliling rumah untuk melihat seluruh lukisannya di masa muda yang dipajang pada beberapa sisi dinding rumah. Lalu dengan gaya melucu dia jelaskan semua hasil karyanya tersebut. Nenek ini ternyata memiliki bakat melukis sejak kecil. Dia seniman, banyak karyanya yang dipamerkan di Museum Nagoya, tetapi sekarang sudah tak lagi melukis.

Selain itu, ibunya Shunichi juga memberikan uang kepada anaknya untuk mentraktir kami dan mengajak kami jalan-jalan ke Kota Okazaki dan ke beberapa tempat wisata pantai lainnya. Meski belum kenal, ibunya seakan ingin memberikan yang terbaik bagi kami sebagai tamunya.

Selama bertamu di rumahnya, ibu Shunichi menginginkan kami tak boleh mengeluarkan uang sepeser pun. Beliau benar-benar menganggap kami tamu spesial. Ini sungguh keluarga yang sangat perhatian dalam melayani tamunya dengan baik dan menyenangkan. Dua hari kami di rumah Shunichi seolah seluruh kebutuhan kami menjadi tanggung jawab mereka.

Kami juga dibawa berwisata ke Okazaki, kota yang sangat terkenal dengan keindahan sakuranya. Kebetulan hari itu bertepatan dengan perayaan hanami sakura pada musim semi. Pagi itu kami kami mengunjugi Okazaki Castel yang cukup terkenal dengan tamannya yang sangat luas dan dipenuhi bunga sakura yang baru mekar.

Saat menikmati perayaan hanami sakura tersebut kami diberikan kebebasan untuk menikmati jajanan khas Jepang yang dijual di taman tersebut. Kami bebas mau makan apa pun karena kami telah ditraktir sahabat tersebut atas perintah ibunya sebelum berangkat kerja.

Di taman tersebut banyak sekali orang berkumpul bersama keluarganya merayakan hanami sambil menggelar tikar di bawah pohon-pohon sakura yang sedang mekar. Mereka duduk makan bercabda ria bersama keluarga mereka sambil menikmati keindahan bunga sakura. Anak-anak kecil berlari ke sana kemari dengan cerianya. Sungguh pemandangan yang sangat indah bagi saya yang belum pernah meilhat sakura bermekaran dan untuk pertama kalinya melihat perayaan hanami di Jepang yang mirip meuramin kalau di Aceh.

Setelah seharian kami berkeliling Kota Okazaki, malam hari kami kembali ke rumah sekitar pukul 8 malam. Sesampai di rumah orang tua Shunichi, lagi-lagi telah disiapkan semuanya untuk menyambut makan malam kami. Walaupun sebetulnya kami masih sangat kenyang karena seharian jalan dan jajan, tetapi tuan rumah masih tetap menyediakan makan malam yang wah buat kami.

Kali ini ketika kami tiba di rumah, ibu, ayah, dan nenek Shunichi sudah berada di rumah lebih dulu, kecuali adik perempuannya yang masih ikut latihan sepak bola dan belum pulang. Kami disambut di meja makan yang sudah penuh dengan hidangan khas Jepang, sepeti sushi, sashimi, nato, dan sebagainya. Ibu dan ayahnya sangat antusias dan bertanya banyak tentang Indonesia. Mereka juga berencana akan ke Indonesia, khususnya Aceh, suatu saat nanti sekeluarga.

Malam itu ibu dan neneknya juga sempat mengajak kami pergi ke bilik karaoke keluarga, karena neneknya suka menyanyi. Tapi saking asiknya kami mengobrol di rumahnya sehingga tanpa terasa waktu sudah larut malam, sehingga rencana ke karaoke tidak jadi. Lagian kami sudah cukup lelah karena jalan seharian. Akhirnya nenek mencoba menghibur kami dengan bernyanyi di rumah saja dengan nyanyian lagu nostalgia Jepang. Dia juga mengajak dan mengajar kami bernyanyi sambil melihat teks yang ada. Kami pun menyanyikan bersama lagu kebangsaan Jepang, Kimigayo. Setelah selesai bernyanyi, nenek meminta kami menyanyikan lagu Indonesia dan kami pun memilih lagu Indonesia Raya. Begitulah malam tersebut mengalir tanpa ada kecanggungan sama sekali antara kami dan keluarga Shunichi.

Sebelum kami ke kamar tidur untuk istirahat, ibunya bertanya tentang cita-cita kami dan setiap kami diberikan selembar kertas dan spidol kami disuruh untuk menulis nama kami dan menulis cita-cita kami. Saya dan Bilal serta Shunichi menuliskan apa cita-cita kami. Setelah selesai, ibunya meminta kami menandatangani kertas yang sudah bertuliskan cita-cita dan setiap harapan kami di masa depan. Kemudian, ibunya mengambil sampul plastik dan menyampul setiap lembaran kertas kami dengan sampul tersebut. Sungguh saya tak mengerti apa maksudnya.

Ternyata setelah itu dia tempelkan lembaran-lembaran kertas tadi di dinding rumah yang berada di ruang keluarga sembari mengatakan semoga cita-cita dan harapan kalian tercapai. Tapi nanti ketika kalian sudah berhasil jangan lupa untuk berkunjung lagi ke rumah ini karena kalian sudah seperti bagian dari keluarga ini. Saya pun terharu ketika beliau berkata seperti itu.

Besoknya kami pulang ke asrama kampus. Lagi-lagi sudah disiapkan sarapan di meja makan. Ada roti bakar, salad, dan buah-buahan. Kami tak boleh pulang sebelum menghabiskan seluruh makan yang dihidangkan. Begitu ditegaskan nenek Shunichi. Karena terlalu banyak, makanan tersebut tak habis, lalu ibu Shunichi memotong beberapa buah yang tak sempat kami habiskan dan membungkusnya untuk bekal kami di perjalanan. Setelah itu kami di antar ke depan rumah dan ketika kami hendak berangkat naik mobil, ibu dan nenek membuka jendela lalu melambaikan tangan kepada kami yang sudah berada di dalam mobil sebagai tanda perpisahan.

Sungguh pengalaman menarik dan sangat membahagiakan. Begitulah cara keluarga Jepang memuliakan kami sebagai tamunya. Dalam beberapa hal, mirip seperti cara orang Aceh memuliakan tamu yang datang ke rumah mereka

 

Cerita ini pernah tanyang di http://aceh.tribunnews.com tanggal 27/04/2019/04/ dengan Judul Peumulia Jamee ala Jepang

 

Perguruan Tinggi di India Siap Bekerjasama dengan Perguruan Tinggi di Aceh

 

TEUKUCUT MAHMUD AZIZ, S.Fi, M.A., Dosen Prodi Hubungan Internasional FISIP Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, melaporkan dari New Delhi, India 

 

PERJALANAN saya ke India kali ini sebagai tim Peneliti Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan Kementerian Luar Negeri RI (BPPK Kemlu RI). Dalam tim ini, saya Teuku Cut Mahmud Aziz dari FISIP Universitas Almuslim (Umuslim) bersama Dr Ichsan Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Malikussaleh (Unimal) Aceh Utara.

Selama berada di negara Hemamalini ini, kami melakukan penelitian tentang “Pengembangan Kerja Sama Ekonomi dan Konektivitas antara Indonesia, India, dan Myanmar”, dengan fokus pada kerja sama ekonomi dan konektivitas antara Aceh, India Kepulauan Andaman-Nikobar, dan Yangon-Rakhine State.

Selama di India, kami mendapat sambutan hangat dan sangat bersahabat dari Duta Besar RI, HE Sidharto R Suryodipuro, para atase, dan segenap jajarannya. Selama melakukan penelitian tersebut, kami menetap di Kedutaan Besar RI di New Delhi. Selama penelitian di New Delhi kami didampingi diplomat dari KBRI, Noviandri Wibowo.

Dalam kunjungan tersebut tim peneliti disambut dengan penuh keramahan dan keakraban. Pertemuan yang dilakukan ini dalam rangka pengumpulan data lapangan sebelum tim peneliti menuju ke Kepulauan Andaman dan Nicobar. Banyak hal yang dibahas mulai dari prospek kerja sama, berbagai peluang dan tantangan, komoditas unggulan masing-masing wilayah atau daerah, dan potensi pengembangan di sektor pariwisata dan kerja sama pendidikan.

Secara geografis letak Kepulauan Andaman dan Nicobar lebih dekat ke Aceh daripada ke daratan Negara India. Jika ada penerbangan dari Banda Aceh ke Port Blair, ibu kota Kepulauan Andaman dan Nicobar maka diperkirakan waktu tempuh sekitar satu jam tiga puluh menit. Begitu dekat, yang mana selama ini kalau kita ingin ke sana harus terlebih dahulu melalui Chennai, Kalkutta, atau New Delhi. Kita harus mutar dulu dan berjam-jam waktu tempuhnya, yaitu sekitar 8 sampai 10 jam.

Sektor pariwisata menjadi sektor unggulan dan berpotensi untuk dikoneksikan antara Sabang dan Port Blair. Kapal yacth yang selama ini singgah di Sabang dari Singapura-Langkawi-Phuket, sebelum menuju Maldive dapat terlebih dahulu transit di Port Blair atau Havelock. Demikian pula dengan kapal cruise, yang singgah di Sabang dapat melanjutkan perjalanan ke Port Blair atau Havelock. Havelock merupakan pulau pariwisata yang terkenal di Andaman yang sedang dikembangkan oleh Pemerintah India untuk menyamai dengan Maldive. Setiap harinya diperkirakan 3.000 an turis berkunjung ke pulau tersebut.

Keseriusan Pemerintah India membangun Kepulauan Andaman dan Nicobar dibuktikan dengan mulai memperhatikan pembangunan infrasruktur di Port Blair dan sejumlah pulau lainnya. Bandara udara Port Blair sedang diperluas dan diperkirakan tahun 2020 akan selesai dan dapat didarati dengan banyak pesawat komersial dari luar negeri.

Selain membahas peluang kerja sama di bidang perdagangan dan periwisata, kami juga mendiskusikan peluang kerja sama di bidang pendidikan tinggi. Kami berdiskusi dengan Prof Chintamani Mahaprata, Wakil Rektor Jawaharlal Nehru University (JNU) yang terkenal sebagai pakar Indo-Pacific di ruang kerjanya. Setelah bertemu wakil rektor, kami lanjutkan pertemuan dengan Rektor (Vice Chancellor) JNU, Prof M Jagadesh Kumar di ruang kerja rektor. Kami didampingi Dr Gautam Kumar Jha dan Prof Arun Sidram Kharat, seorang pakar biologi.

Baik rektor maupun wakil rektor berpenampilan sederhana, lembut dalam bertutur kata, dan rendah hati. Saat ini Prof M Jagadesh Kumar, salah seorang tokoh yang terkenal di India.

 

Prof M Jagadesh Kumar merupakan pakar teknologi nano, ilmu yang berkaitan dengan atom. Rektor sangat senang mendengar maksud kedatangan kami dan berpeluang dijajaki kerja sama antara perguruan tinggi di Aceh dengan perguruan tinggi di India. Kami mengatakan pendidikan tinggi di India tidak begitu populer di Indonesia, jika mengamati dari kecenderungan lulusan SMA atau lulusan perguruan tinggi yang ingin studi S2 dan S3 yang cenderung memilih perguruan tinggi di Benua Amerika, Eropa, Australia, atau yang terdekat di Malaysia. Sedangkan pendidikan tinggi di India diakui kualifikasinya di tingkat internasional. Kami mengatakan, “Kita dekat secara geografis, tapi mengapa terasa jauh ya?” Mendengar pertanyaan ini, rektor tersenyum dan katanya sudah saatnya kita membangun kerja sama. Kerja sama di bidang pendidikan dan riset dapat dimulai antara universitas atau perguruan tinggi di India dengan universitas di Aceh atau di Indonesia secara umum. “Kami siap membantu,” ujar rektor.

“Kami memiliki kualitas pendidikan dan sumber daya manusia yang profesional dan memadai, terutama di bidang kedokteran, teknologi informasi, farmasi, dan mikrobiologi. Kami memiliki banyak ahli. Di bidang kedokteran contohnya, kedokteran di India diakui kualitasnya di dunia, begitu juga dengan ahli-ahli di bidang IT, apalagi posisi kita secara geografis berdekatan,” ujarnya. Beliau menekankan, “Mari kita bekerja sama!”

Prof Jagadesh Kumar bercerita, ada perguruan tinggi di Afrika yang melakukan MoU dengan JNU untuk kerja sama pendidikan dan saat ini tahap implementasi. Kami memberikan kuliah melalui e-learning, proses belajar-mengajar dilakukan antara dosen JNU dengan para mahasiswa di universitas di Afrika dengan memanfaatkan teknologi informasi. “Kami juga dapat melakukan hal yang sama dengan universitas di Aceh,” cetusnya.

Bagi penguatan data, kami melanjutkan perjalanan riset dalam tim Market Intelligence ke Chennai, Kepulauan Andaman dan Nicobar, dan Mumbai, selaku Utusan Kementerian Luar Negeri RI dengan menambah satu anggota lagi, yaitu Dr Muzailin Affan, akademisi dan Kepala Kantor Urusan Internasional Universitas Syiah Kuala. Jadi, semakin lengkap, ada perpaduan akademisi dan peneliti dari Universitas Almuslim, Unimal, dan Unsyiah.

Dr Muzailin Affan diundang oleh sahabatnya, Arnab Das, Executive Officer of International Relations Office of Indian Institut of Technologi (IIT) Bombay, India untuk mengunjungi kampusnya sekaligus penjajakan kerja sama. Beliau mengajak saya bersama-sama mengunjungi IIT Bombay. Kebetulan Dr Ichsan lebih duluan kembali ke Aceh dalam urusan akreditasi pascasarjana. Ajakan tersebut segera saya setujui karena ini akan menjadi pengalaman dan penguatan kerja sama kolaboratif antara Unsyiah, Umuslim, dan Unimal dalam membangun kerja sama dengan kampus di India.

Sebelum ke IIT Bombay, kami menyempatkan waktu mengunjungi rumah Shahrukh Khan dan Salman Khan. Sesampai di IIT Bombay, kami baru tahu setelah mendapat penjelasan dari Arnab Das di ruang kerjanya di Kantor Urusan Internasional bahwa IIT Bombay merupakan kampusterbaik nomor satu di India. Konsepnya seperti Massachusetts Institute of Technology di Amerika. Yang dipelajari di sana tidak hanya ilmu teknik atau IT, tapi juga sosial-humaniora. Lulusannya banyak diterima kerja di luar negeri. Kami benar-benar terkesima, dan saya sangat berterima kasih kepada Dr Muzailin Affan. Kami diajak berkeliling kampus, di mana semua kegiatan tersentral di dalam kampus. Suasananya hijau, bersih, dan tertata rapi. Kami juga mengunjungi asrama mahasiswa dan melihat aktivitas di dalamnya. Mahasiswanya banyak yang memakai sepeda. Dari wajahnya terlihat orang-orang yang cerdas.

Apa yang disampaikan Rektor JNU dan juga Arnab Das tidaklah berlebihan. Jika kita amati, banyak CEO perusahaan kelas dunia berasal dari India. Deretan nama-nama terkenal, seperti Sundar Pichai (CEO Google), Indra Krishnamurthy Nooyi (CEO PepsiCo), Satya Nadella (CEO Microsoft), Shantanu Narayen (CEO Adobe Systems), Francisco D’Souza (CEO Cognizant), Anshuman Jain (CEO-bersama Deutsche Bank), Dinesh Paliwal (CEO Harman), Ajay Banga (CEO MasterCard), dan Sanjay Kumar Jha (CEO GlobalFoundries), semuanya asal India. Banyak pakar IT di banyak perusahaan di dunia adalah orang India yang pendidikan S1-nya ditempuh di perguruan tinggi di India. Bukan di kampus terbaik di Amerika atau Eropa.

Sudah saatnya kita di Aceh membangun kerja sama yang erat dengan perguruan tinggi di India. Kualitas pendidikan di India selain diakui dunia, didukung juga dengan letak geografis yang lebih dekat dan biaya pendidikan yang relatif lebih murah jika dibandingkan dengan biaya kuliah di perguruan tinggi di Indonesia, apalagi di Amerika, Eropa, atau Australia. Sebagai perbandingannya, jika Pemerintah Aceh memberikan beasiswa kepada mahasiswa asal Aceh untuk studi S2 atau S3 ke perguruan tinggi di Amerika, Eropa, atau Australia hanya dapat mengirim satu mahasiswa, tapi kalau ke India dapat mengirim tiga hingga empat mahasiswa. Biaya hidupnya hampir sama dengan standar hidup di Aceh. Pemerintah Aceh dan perguruan tinggi di Aceh perlu melakukan inisiasi ini bagi peningkatan kualitas SDM di Aceh.

 

Cerita ini pernah tayang pada Citizen reporter di http://aceh.tribunnews.com pada tanggal 29/12/2018/ dengan judul : Menggalang-kerja-sama-aceh-india

 

Kusentuh Langit Di Puncak Pantan Terong

Oleh : Chairul Bariah, Ka.Biro umum dan administrasi Keuagan Universitas Almuslim Peusangan-Bireuen

 Malam itu terdengar suara gemuruh dari langit, pertanda sore itu hujan bakal mengguyur kota di kediamanku. Suara petir kuat tampak membelah langit diujung sana. Langsung aku bergegas menutupi pintu dan jendela rumah. Padahal, aku ada janji bersama keluarga untuk mengajak mereka jalan-jalan melihat pameran di lapangan kota Bireuen. Tapi itu mustahil, dikarenakan hujan turun begitu lebat. Sehingga, aku putuskan untuk tetap dirumah bersama keluarga. Suami dan anak-anakku mencoba membunuh rasa sepi dengan menikmati hiburan di televisi.

 Sementara aku mencoba berjalan ke arah jendela dan membuka kain gorden di jendela kamarku. Iya, bagiku hujan itu adalah anugerah yang diturunkan oleh Allah SWT. Hujan yang begitu deras dan langit pun tertutup dengan awan hitam. Mengingatkan karena besok subuh, aku merencanakan melakukan perjalanan rekreasiku bersama keluarga kecilku ke kota dingin Takengon.

Rencana kepergian ke kota dingin takengon tersebut, memang sudah kami rencanakan tiga hari lalu, akhirnya anakku yang nomor dua,  pagi buta tersebut bangunnya sangat cepat, karena angan-angannya ingin rekreasi ke Aceh Tengah, padahal malam itu hujan begitu deras menguyur daerah kediaman kami di Matangglumpang dua, perasaanku  rasanya sangat senang karena bisa berlibur dengan seluruh keluarga ke daerah yang pernah aku tinggalkna puluhan tahun lalu.

Bun.. bundaaa...!!! iya nak, bunda koq bengong sendiri dikamar? Ayo bun, kita pergi. Bunda kan udah janji mau ajak kami jalan-jalan. Aku terkejut dan langsung berdiri dari tempat dudukku. Lalu aku menjawab, tapi kan masih hujan nak? Terus anakku menjawab dengan nada manja, tapi hujan udah berhenti bunda. Emang bunda tidak lihat kalau hujan sudah berhenti? lalu aku penasaran dan melihat keluar dari jendela ternyata benar kalau hujan sudah reda. Astaghfirullah memang benar bahwa hujan sudah berhenti. 

Akhirnya, tanpa basa-basi langsung aku dan anakku bergegas menuju mobil yang didalamnya ada suami dan anakku yang pertama yang sudah menunggu sejak 30 menit lalu. 

Pagi itu pukul 06.00 WIB  setelah shalat subuh, aku awali perjalanan bersama keluarga menuju kota dingin Takengon. Jalan yang penuh liku dan menajak terkadang tersendat karena ada tanah yang longsor dari sisi jalan. Namun, rintangan tersebut tidak mematahkan semangatku dan keluarga untuk sampai di kota ini.

Secuil kenangan yang tak pernah terlupakan di kota penghasil kopi itu. Di kota itu banyak menyimpan cerita tentang kisah hidupku. Satu hal yang cukup kuat hubungan aku dengan  kota Takengon adalah di dalam tubuhku mengalir darah keturunan Gayo. Sebab, ibu dari ayah ku adalah asli Gayo dari kampung Wih Lah Kecamatan Pegasing.  Masa kecilku sempat mengenyam pendidikan di Sekolah Dasar (SD) Paya Tumpi yang saat ini bernama SDN 3 Kebayakan Aceh Tengah. Kemudian, aku hijrah ke Jakarta selama beberapa tahun hingga kembali lagi ke kota kelahiranku Matangglumpangdua, Kecamatan Peusangan Kabupaten Bireuen Provinsi Aceh. 

Seiring perjalanan waktu, sekarang aku berkeluarga dengan seorang pria Aceh garis keturunan Yaman Timur Tengah yang sangat baik dan menjadi suamiku, hingga aku dikaruniai 2 (dua) orang Arjuna.

Udara yang segar dengan hawa sejuk mulai terasa ketika aku sampai di gapura Selamat Datang di kota Takengon pada pukul 08.00 WIB. Aku dan keluarga berhenti sejenak di daerah yang dinamai Singah Mata. Di sana kami sekeluarga mengambil foto dengan latar belakang Danau Lut Tawar dengan panorama sisi pengunungan yang masih diselimuti kabut putih.  

Setelahnya, kami menuju ke sebuah desa yang tak jauh dari lokasi Singah Mata yakni desa Paya Tumpi Baru. Di desa inilah masa kecilku pernah tinggal. Aroma khas Kopi Paya Tumpi menyambut kedatangan sekeluarga kami di rumah saudara kandungku yang hidup bersahaja. Usai menyeruput kopi beberapa saat, aku dan keluarga melanjutkan perjalanan berwisata menuju sebuah lokasi puncak bukit dengan keindahan alam yang luar biasa. Aku sudah beberapa kali ke sana, tapi kali ini berasa berbeda sebab keluarga kecilku ikut serta. 

Pantan Terong itulah lokasi puncak bukit yang kami tuju.  Di puncak itu kita dapat melihat Danau Lut Tawar yang di apit oleh pegunungan. Sungguh memamerkan kebesaran Tuhan. Sebelum mencapai Pantan Terong di kaki bukit, ada satu desa yang dilalui yakni Desa Daling Kecamatan Bebesen. Salah satu anakku sempat berkata, “Bunda, kita bisa pegang langit ya diatas sana”, ucapnya. Tersontak aku dan keluarga yang lainnya langsung tertawa sehingga cukup membuat suasana dingin menjadi hangat.  

Sekedar ilustrasi, jarak menuju Pantan Terong ± 7 km dapat ditempuh selama 20 menit dari kota Takengon menuju Pantan Terong melewati jalan aspal hotmik cukup bagus dan lebar namun jalannya berliku dan menanjak, dibutuhkan nyali dan skil pengemudi. Untungnya sopir yang mengedarai kendaraan kami cukup berpengalaman. Di sepanjang  jalan hamparan kebun kopi warga menambah indahnya panorama alam yang asri.

Akhirnya lelahku terbayarkan ketika sampai di puncak bukit Pantan Terong yang merupakan puncak bukit tertinggi yang berpenghuni dalam kawasan kota Takengon sebagai tempat destinasi wisata dengan ketinggian ± 1.830 meter di atas permukaan laut. Pemandangannya begitu menakjubkan dengan udaranya yang begitu dingin. Di bagian sisi barat mata memandang bentangan Danua Lut Tawar, hamparan sawah-sawah dan kubah Mesjid Agung Ruhama di tengah kota Takengon yang menjadi kebanggaan masyarakat Kabupaten Aceh Tengah.  Di bagian sebelah selatan terdapat lapangan pacuan kuda Belang Bebangka dimana tempat pacuan kuda tradisional sering diadakan. 

Sementara itu, di sebelah Utara panorama alam Kabupaten Bener Meriah dengan Gunung berapi Burni Telong yang begitu megah dan landasan pacu bandara Rembele, tak ada kata yang lain selain mengucap kebesaran Allah, segala puji untuk mu ya Allah tanah ini begitu indah engkau ciptakan, menjadi berkah dan sumber kehidupan warga dataran tinggi Gayo. Persis seperti yang tertuang dalam Al-qur’an pada ayat Ar-rahman, Nikmat mana lagi yang tidak kau syukuri.

Sedikit mengupas sejarah diciptakannya lokasi wisata Pantan Terong. Pantan Terong dalam bahasa Gayo bila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia artinya Puncak atau Bukit Terong. Pada dulunya puncak tersebut banyak di tumbuhi tanaman jenis terong untuk sayuran sehingga masyarakat di sini menyebutnya bukit dengan tanaman terong atau Pantan Terong. Pada Tahun 2002  bertepatan dengan Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia 17 Agustus, Bupati Aceh Tengah pada waktu itu,  Bapak Drs. Mustafa M. Tamy, MM meresmikan lokasi tersebut sebagai titik awal pembagunan wisata di Aceh Tengah dan diprakarsai oleh Ibu Hj. Nilawati Mustafa M. Tamy. 

Diresmikan dengan nama puncak Al Kahfi, namun dalam perjalananya warga di Aceh Tengah lebih mengenal lokasi tersebut dengan sebutan  Bukit Terong atau Puncak Terong dan akhirnya hingga saat ini lokasi tersebut di kukuhkan penamaanya dengan sebutan Pantan Terong dalam bahas Gayo. Lokasi itu di resmikan sebagai destinasi Wisata Alam dan juga Agroewisata. Selain menyuguhkan pemandangan alam, di bagian timur Pantan Terong merupakan areal pertanian, di tempat itu terdapat puluhan hektar hamparan lahan perkebunan holtikultura tempat bercocok tanaman segala jenis sayur-sayuran yang berkualitas, seperti Kentang, Kol, Bawang dan sebagainya. 

Berdiri di Puncak Al Kahfi atau Pantan Terong mengingatkan aku pada tempat wisata kebun raya Cibodas Jawa Barat yang memiliki hamparan kebun teh yang luas bergelombang dan  berbukit bukit dengan ketinggian 1.275 meter dari permukaan laut,  suhu udara di sana hampir sama dengan di Pantan Terong yakni antara 17 – 27 derajat Celsius. Bagi saudara-saudara dan teman-teman ku yang ingin berwisata ke Pantan Terong sebaiknya memakai baju yang tebal atau membawa jaket karena udara di tempat itu benar-benar dingin. Tak jarang juga sering datangnya kabut walau di siang hari. Bagi yang belum terbiasa dan berlama-lama di tempat itu akan merasakan kaku untuk bergerak  karena dingginya suhu udara di kawasan tersebut.

Berada di puncak Pantan Terong dapat menghilangkan penat dan melupakan aktivitas kantor yang melelahkan, udara yang segar, pemandangan yang indah mampu membangkitkan semangat hidup kita, lokasi wisata ini memang berbeda jika di bandingkan dengan tempat wisata lainnya, karena semuanya masih alami, kita pun dapat menyempatkan diri untuk membeli sayur-sayuran segar langsung ke lahannya. Lain lagi bicara kopi, memang Gayo tempatnya untuk menikmati secangkir kopi asli Arabika, daerah ini memang sudah sangat terkenal sebagai daerah penghasil kopi arabika.

Udara dingin dalam gulungan kabut  berisi air embun langsung menyentuh kulit, terkadang bila di pagi hari di bawah jam 10.00 WIB, kita tak menyangka saat kita berbicara, asap keluar dari dalam mulut kita, itu yang kita alami saat berada di puncak Pantan Terong, bahkan terasa kitapun dapat menyentuh  awan di langit  saat berada Pantan Terong yang sedang diselimuti kabut.

Keindahan Pantan Terong membuat aku dan keluarga enggan beranjak, namun karena waktu makan siang telah tiba kamipun meninggalkan Pantan Terong dengan mengukir kenangan yang tak terlupakan.

 

Cerita ini pernah tayang di http://aceh.tribunnews.com  di rubrik jurnalisme warga tanggal 12/14/2019/04/ dengan judul Menyentuh-langit-di-puncak-pantan-terong

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Fak.Pertanian Umuslim MoU dengan FP Unsyiah dan Unimal

Peusangan-Fakultas Pertanian Universitas Almuslim (Umuslim) Peusangan Bireuen melakukan penandatanganan naskah kerjasama (MoU) dengan fakultas Pertanian  Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Banda Aceh dan Fakultas Pertanian Universitas Malikussaleh (Unimal) Lhokseumawe, (20/12/2018). 

Penandatangan naskah kerjasama tersebut  dilakukan masing-masing dekan fakultas ketiga perguruan tinggi tersebut, Fakultas Pertanian Umuslim dilakukan Dekan Fakultas Pertanian Umuslim Ir.TM.Nur, MSi sedangkan Unsyiah dilakukan Prof.Dr. Samadi., M.Sc selaku Dekan FP Unsyiah kemudian  sebelum dilakukan penandatanganan dengan  Unsyiah,  juga telah dilakukan MoU dengan Fakultas pertanian Unimal Lhokseumawe, yang penandatanganan naskah kerjasama dilakukan  Dekan FP Unimal Dr. Mawardati, M.Si dan Dekan FP Umuslim Ir. T.M.Nur, MSi. 

Wakil dekan I Fakultas Pertanian Umuslim Drh.Zulfikar,MSi menjelaskan  tujuan dilakukan penandatanganan kerjasama ini untuk meningkatkan jaringan kerja sama antar Universitas khususnya Fakultas Pertanian dalam bidang penelitian, pengajaran, pengabdian masyarakat dan kemahasiswaan. 

Saat penandatanganan kerjasama  turut  disaksikan wakil Dekan FP Unsyiah, wakil rektor I Umuslim Dr. Hambali., M.Pd, Ka.Prodi Kehutanan Umuslim Dr.Ir.OK Hasnanda Syahputra,MP dan beberapa ka.prodi dalam lingkup Fakultas Pertanian Universitas Almuslim, ungkap Drh.Zulfikar, MSi.(HUMAS)

 

 

Foto : Ramadhan

Kisah Peneliti Indonesia pertama mendarat di Kepulauan Andaman & Nicobar India

OLEH T CUT MAHMUD AZIZ, MA, Dosen Prodi Hubungan Internasional, FISIP Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, melaporkan dari Port Blair, India 

KM (Kapal Motor) Aceh Millenium yang berangkat dari Pelabuhan Malahayati dengan mengangkut sampel komoditas dan produk Aceh tiba dan bersandar di Pelabuhan Port Blair, ibu kota kepulauanAndaman dan Nikobar di India pada 4 Januari 2018.

Bersandarnya kapal ini merupakan momentum awal perjalanan ekspedisi perdana dalam merintis kembali hubungan kerja sama Aceh-India. Kapal yang terdiri atas satu nakhoda dan enam anak buah kapal ini menjadi titik awal terbangunnya konektivitas perdagangan barang antara Aceh dan Andaman & Nikobar.

Terbangunnya konektivitas kerja sama ini tidak lepas dari hasil kajian dan penelitian yang dilaksanakan Universitas Almuslim (Umuslim) Bireuen dan Universitas Malikussaleh (Unimal) Aceh Utara. Bahkan satu bulan lalu Rektor Umuslim, Dr Amiruddin Idris MSi bersama mantan rektor Unimal, Prof Dr Apridar diundang ke India atas fasilitasi penuh oleh Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan Kementerian Luar Negeri (BPPK Kemenlu) RI.

Keberangkatan KM Aceh Millenium dengan kapasitas 150 ton difasilitasi oleh Kemenlu RI untuk mengangkut komoditas dan produk Aceh untuk dipamerkan di Port Blair, mulai dari furnitur, kopi, kelapa, rempah-rempah, minyak nabati, kue khas Aceh, souvenir, batu split, semen, kayu hingga pasir. Semua komoditas ini di bawah koordinasi Kadin Aceh. Kedatangan KM ini disambut oleh Wakil Kepala Perwakilan RI untuk India dan Bhutan, Fientje M Suebu, bersama perwakilan Pemerintah Kepulauan Andaman & Nicobar, dan KadinAndaman & Nikobar (ACCI).

Dua hari kemudian hadir duta besar LBBP RI untuk India dan Bhutan, Sidharto Reza Suryodipuro dalam acara pameran di Port Blair. Sebelum pengiriman sampel komoditas produk Aceh ke India, BPPK Kemenlu RI di bawah arahan Dr Siswo Pramono (Kepala BPPK Kemlu) dan Dr Arifi Saiman (Kepala Pusat P2K2 Aspasaf BPPK Kemlu) membentuk tim Market Intelligence terdiri atas tiga peneliti, yaitu Teuku Cut Mahmud Aziz MA (Umuslim), Dr Ichsan (Unimal), dan Dr Muzailin Affan (Universitas Syiah Kuala) yang bertugas mengkaji peluang kerja sama perdagangan dan jasa antara Aceh dan kepulauan Andaman-Nikobar dan Chennai.

Secara geografis Aceh dan Kepulauan Andaman & Nikobar berdekatan, sekitar 749 km atau 465 mil jaraknya jika dibandingkan dengan jarak dari kepulauan tersebut ke India daratan seperti Chennai atau Kalkuta, yakni 1.363 km atau 847 mil. Kepulauan ini berada di bagian utara Aceh, timur India, barat Malaysia, selatan Myanmar, dan berada di tengah Samudra Hindia.

Ada sekitar 570 pulau di kepulauan tersebut. Baru 38 pulau yang berpenghuni. Dapat dibayangkan, 95% komoditas dan produk bagi penduduk di kepulauan didatangkan dari Chennai yang mengakibatkan tingginya biaya angkut, terutama untuk material konstruksi.

Berhubung Aceh dekat dengan kepulauan tersebut maka Aceh harus dapat memanfaatkan peluang dan India menjadi pasar sangat menjanjikan bagi Aceh. Kepulauan Andaman & Nikobar berpenduduk sekitar 400.000 jiwa. Nama “Nikobar” memang populer di Aceh karena sering menjadi lokasi terdamparnya nelayan Aceh, lalu ditahan berbulan-bulan dan dipulangkan ke Indonesia melalui Port Blair.

Tim peneliti berangkat dari Kuala Lumpur menuju Chennai, lalu dari Chennai dengan penerbangan domestik menuju Port Blair. Banyak pilihan pesawat menuju Port Blair. Waktu tempuhnya sekitar dua jam. Ketika pesawat hendak mendarat di Bandara Internasional Port Blair, Veer Savarkar terlihat di bawah hamparan pulau-pulau dengan hutan yang lebat, pasir putih dan perairan yang mengitarinya berwarna hijau muda. Luar biasa indahnya.

Ketika turun dari pesawat kami disambut petugas bandara yang sudah tahu rencana kedatangan kami. Wajah petugas bandara ada yang seperti orang Mongol. Kami dipersilakan duduk dan ditanyai paspor. Mereka begitu ramah dan sudah tahu rencana kedatangan delegasi Indonesia ke Port Blair dalam rangka membuka konektivitas antara Aceh dan Andaman-Nikobar.

Selama di Port Blair, tim melakukan observasi lapangan dengan mengunjungi pasar tradisional seperti Sunday Market, pasar buah, dan pelabuhan.

Cita rasa makanan di Port Blair sama dengan di Aceh. Cocok dengan lidah kita, berbeda jika saya bandingkan dengan makanan di New Delhi, bumbu karinya terasa lebih keras. Mencari masjid dan restoran halal tak begitu sulit karena di sini banyak penduduk muslim. Pelayan restoran mengenakan tutup kepala. Ini menandakan bahwa restoran dan kota ini telah memenuhi standar internasional yang siap menjadi kota turis. Harga makanannya terjangkau seperti harga di Aceh.

Penduduknya ramah, wajahnya banyak yang seperti orang Aceh. Kotanya terbilang bersih. Menariknya, kami tak pernah melihat orang merokok. Suasana kotanya seperti di Sabang, banyak bangunan tua dan pohon-pohon besar nan rindang, dan penduduknya agak padat. Aktivitas ekonomi dinamis hingga larut malam, harga barang relatif murah, khususnya kain dan pakaian. Jauh lebih murah apabila dibandingkan di Indonesia. Berada di sini seperti berada di Aceh tetapi sulit kami temukan atau memang tak ada warung kopi di sini seperti di Aceh, minuman kopi tidak begitu populer, umumnya mereka minum teh dan susu.

Dari Port Blair, kami lanjutkan perjalanan ke Maldive-nya India, yaitu Pulau Havelock. Kami naik feri yang jauh lebih bagus dan besar dibandingkan dengan feri dari Pelabuhan Ulee Lheue-Balohan, Sabang. Pemiliknya seorang pengusaha ACCI, biaya tiketnya (pp) sekitar satu juta rupiah per orang. Waktu tempuh ke Pelabuhan Havelock sekitar dua jam 30 menit.

Penumpang umumnya turis domestik dari India daratan. Setiba di Pelabuhan Havelock, kami terkesima melihat banyak sekali ikan ukuran besar di bawah jembatan. Kalau di Aceh ikan-ikan itu mungkin sudah dipancing karena konsumsi ikan di Aceh terbilang tinggi, berbeda dengan di India, mereka lebih suka daging kambing dan ayam.

Di Havelock kami kunjungi Pantai Kalapather dan Radhanagar. Di depan pintu masuk Kalapather banyak kios souvenir pernak-pernik yang terbuat dari kerang laut dan mutiara, juga baju bertuliskan Havelock. Harga mutiara terbilang murah, mulai Rp 50.000-Rp 200.000. Paling murah mutiara putih, lalu yang warnanya agak merah jambu. Di sini ada delapan titik keramaian. Kami menginap di Arpita Penthouse, daerah yang paling ramai penginapannya.

Dalam diskusi dengan tourism agent kami mendapat informasi bahwa kunjungan turis di Havelock setiap hari mencapai 3.000-an orang. Sepanjang jalan banyak sekali penginapan dan hotel besar yang sedang dibangun. Sekitar 20% area di sini dipakai untuk kegiatan pariwisata, sedangkan sisanya tetap dijadikan lingkungan alami dengan hutan-hutan lebat. Di sepanjang jalan kami lihat banyak sekali pohon pinang dan kelapa, terasa seperti suasana di Bireuen dan Aceh Utara.

Sebelum kembali ke Port Blair, kami berbincang sambil melihat-lihat buku tamu penginapan. Tertera deretan nama, negara, dan tanda tangan dari warga negara yang berlibur di Havelock. Banyak dari Eropa dan Amerika, bahkan dari Israel. Ketika kami tanya “Apakah sudah ada sebelumnya turis atau peneliti dari Indonesia?” Pemilik penginapan menjawab,”Andalah yang pertama.”

Ini merupakan kesempatan langka dan menjadi pengalaman sangat berharga bagi kami, karena untuk menuju kemari membutuhkan izin yang ketat. Selain pengurusan visa, kami harus mengisi formulir izin khusus untuk dapat masuk ke Andaman dan Nikobar

Saking tak mudahnya, Duta Besar Amerika atau kalangan Kedubes Amerika di India hingga saat ini belum diizinkan masuk ke sana, sedangkan Indonesia dapat masuk. Ini semua tak terlepas dari hubungan diplomasi Indonesia dengan India yang terjalin sangat baik.

Dari Havelock kami kembali ke Port Blair dari Port Blair kami lanjutkan perjalanan ke Chennai.

Di sini kami mengadakan pertemuan dan mewawancarai beberapa pengusaha dan General Manager Chennai Airport. Chennai, kota terbesar keempat di India, tertata rapi, relatif bersih dengan penduduk yang ramah. Suasana kotanya seperti Kota Makassar di Sulawesi Selatan.

Sedangkan yang dapat diimpor dari Andaman & Nikobar dan Chennai ke Aceh, antara lain, bahan tekstil dan pakaian juga produk laut seperti ikan tuna, udang, kepiting, lobster, dan mutiara. Hasil observasi dan wawancara di Sunday Market, Port Blair, bahwasanya masyarakat kepulauan ini tak banyak mengonsumsi ikan, khususnya tuna, padahal perairan Teluk Benggala terkenal dengan potensi ikan tunanya.

Barang yang diekspor ke Port Blair dapat dilanjutkan dengan mengirim barang tersebut ke Chennai. Ini dapat menjadi pasar yang potensial bagi Aceh dan Sumatra pada umumnya untuk masuk ke mainland.

 

Cerita ini pernah tayang di http://aceh.tribunnews.com tanggal 10/02/2019/kisah-peneliti-pertama-mendarat-di-andaman.

 

 

Amazing Istanbul

KHAIRUL HASNI, Dosen Prodi Hubungan Internasional (HI) FISIP Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, sedang menempuh program doktor (S3) bidang HI di Ritsumeikan University Kyoto Japan, melaporkan dari Istanbul, Turki.

 

Datang ke Turki, negeri yang penuh sejarah ini, merupakan pengalaman pertama bagi saya. Tujuan saya ke sini dalam rangka mengikuti International Conference on Islam and Islamic Studies, kegiatan yang difasilitasi oleh World Academy of Science, Engineering and Technology Turkiye. Ikut konferensi internasional merupakan salah satu syarat bagi kami untuk menyelesaikan program doktoral (S3).

Seusai konferensi, saya berkesempatan melihat suasana Kota Istanbul yang relatif sibuk dengan berbagai bisnis dan dipenuhi turis mancanegara. Yang paling banyak dikunjungi adalah Istanbul, provinsi yang terletak di Turki barat laut. Tepatnya di wilayah Marmara. Luasnya 5.343 kilometer persegi dan jumlah penduduknya 81.916.871 jiwa (data 2018, worldomater).

Istanbul kaya akan sejarah, mulai dari kebangkitan kekaisaran Yunani dan pendirian Byzantium hingga perubahan budaya dari Yunani ke Romawi dan pembentukan Konstantinopel (bahasa Turki: Kostantiniyye atau stanbul) hingga abad ke-20.

Sekitar 470 tahun lalu Istanbul merupakan ibu kota Turki. Saat ini tidak lagi, tetapi kota ini tetap menjadi pelabuhan utama dan pusat komersial yang paling penting di Turki.

Ibu kota Turki saat ini adalah Ankara, kota terbesar kedua di Turki. Negara ini terdiri atas 81 provinsi. Masing-masing memiliki gubernur yang ditunjuk oleh presiden dan dewan terpilih. Mayoritas penduduk Turki menganut Islam dengan persentase mencapai 99,8% dari total penduduknya. Muslim di Turki pengikut paham Sunni. Yang ikut Syi’ah kecil jumlahnya.

Selain berwisata, saya juga belajar mengenai sejarah Turki yang menarik. Banyak desain bangunan lama yang bernilai history telah dijadikan tempat wisata dan dipelihara dengan baik. Saat mempelajari sejarah Turki, saya juga ingin tahu sosok Edorgan di mata masyarakatnya.

Bahasa yang digunakan masyarakat Turki adalah bahasa Turki, Arab, dan Inggris. Kebanyakan dari mereka lebih mahir berbahasa Arab dibandingkan bahasa Inggris.

Perjalanan ke Istanbul tidaklah terlalu rumit, karena visanya bisa diurus secara online. Fasilitas hotelnya sangat banyak yang juga mudah didapat secara online. Menurut data Kementerian Pariwisata Turki, 32,4 juta wisatawan asing berkunjung ke Turki sepanjang 2017, Jerman 3,5 juta wisatawan, disusul Iran dengan 2,5 juta wisatawan.

Saya juga beberapa kali bertemu pengungsi Suriah yang meminta bantuan untuk beberapa kebutuhannya. Pemerintah Turki telah membantu 3.272.150 pengungsi Suriah yang ditempatkan pada perumahan di hampir setiap kota di Turki , terutama di wilayah perbatasan. Menurut orang yang saya ajak berbincang-bincang, Turki telah memberikan pelayanan umum kepada pengungsi Suriah mencakup bantuan pendidikan, kesehatan, keamanan, dan juga biaya hidup.

Kunjungan lainnya yang menarik bagi saya adalah melihat masjid-masjid yang dibangun dengan indah menakjubkan. Ada tujuh masjid terindah serta bersejarah di Turki, yaitu Masjid Hagia Shopia, Masjid Bayazid II, Masjid Sulaiman, Masjid Biru (Blue Mosque), Masjid Yeni Valide Camii, Masjid Ortakoy Camii, Masjid Dolmabahce, dan ada 82.693 masjid lainnya di Turki.

Saya berkunjung ke Masjid Sultan Ahmed yang dipadati turis asing. Masjid Sultan Ahmed juga dikenal sebagai Blue Mosque (Turki: Sultan Ahmet Camii). Blue Mosque adalah masjid bersejarah di Istanbul. Masjid ini terus berfungsi sebagai masjid. Rasanya tak pernah berhenti orang berkunjung ke sini. Blue Mosque dibangun antara tahun 1609-1616 selama pemerintahan Sultan Ahmed. Ubin biru yang dilukis dengan tangan menghiasi dinding interior masjid dan pada malam hari masjid dipenuhi warna biru sebagai lampu membingkai lima kubah utama masjid, enam menara, dan delapan kubah sekunder.

Blue Mosque adalah salah satu tempat bersejarah paling ikonik di Istanbul dan merupakan bagian penting dari cakrawala kota dengan enam menara yang megah. Di sisi atas terdapat rantai besar dan area atas terdiri dari 20.000 ubin keramik yang masing-masing memiliki 60 desain tulip. Di bagian bawah terdapat 200 kaca patri. Pada tingkat yang lebih rendah dan di setiap dermaga, bagian dalam masjid dilapisi lebih dari 20.000 ubin keramik buatan tangan znik, dibuat di znik (Nicaea kuno) di lebih dari 50 desain tulip yang berbeda-beda. Ubin di tingkat yang lebih rendah adalah desain tradisional, di tingkat galeri desain mereka menjadi flamboyan dengan representasi bunga, buah, dan cypress. Sebagian besar pengunjung berasal dari negara Islam, sedangkan yang nonmuslim diberikan hijab/kerudung untuk penutup kepala bila memasuki area masjid.

Bagi saya, tak ada kata lain yang lebih tepat untuk menggambarkan semua kehebatan itu, kecuali Amazing Istanbul!

Sisi lain yang menarik untuk dipelajari dalam perspektif politik dan pembangunan adalah Turki saat ini banyak berubah dan pembangunanya begitu cepat. Pada tahun 1924, Presiden Turki pertama Mustafa Kemal Ataturk menempatkan serangkaian reformasi politik, sosial, dan budaya yang pada akhirnya akan mengubah Kekaisaran Ottoman sebelumnya menjadi negara sekuler. Namun, lebih dari 90 tahun berlalu Turki tak sepenuhnya sekuler. Masih ada beberapa pengaruh agama. Pemerintahan Turki diatur dalam konstitusi yang disahkan tahun 1982. Konstitusi ini memberi bentuk pemerintahan parlementer yang terdiri atas presiden, perdana menteri, dan legislatif, Majelis Nasional Agung, dan legislator dipilih rakyat untuk masa jabatan lima tahun.

Saat ini Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah menjabat dua periode, karena terpilih lagi pada Pemilu 2018. Karier Erdogan sebelum menjabat Presiden Turki dimulai dari Perdana Menteri dari 2003 hingga 2014, dan sebagai Wali Kota Istanbul dari 1994 hingga 1998. Pada tahun 2001 Erdogan mendirikan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) dan terpilih sebagai Presiden pada tahun 2014. Presiden Erdogan berasal dari politik islamis dan demokrat konservatif, serta mempromosikan kebijakan ekonomi sosial konservatif dan liberal dalam pemerintahannya. Di masanya, pembangunan ekonomi dan infrasturktur yang berkembang di Turki sangat singnifikan perubahannya. Pertumbuhan tahunan rata-rata dalam PDB per kapita adalah 3,6%. Pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) riil antara 2002 dan 2012 lebih tinggi daripada skor dari negara-negara maju. Sehingga, timbul sebutan nama “Turki baru” di bawah kekuasaan Presiden Erdogan telah berhasil meningkatkan ekonomi yang besar. Dari awalnya ranking 111 dunia ke peringkat 16, dengan rata-rata peningkatan 10% per tahun. Di masa pemerintahan Erdogan pula Turki telah masuk ke dalam 20 negara besar terkuat di dunia (G-20).

Setelah memenangkan masa jabatan keduanya sebagai presiden pada bulan Juni, Presiden Erdogan mengokohkan penciptaan rezim politik baru. Erdogan juga telah menggunakan keadaan darurat dua tahun terakhir, sehingga membuat kewalahan masyarakat dalam mengikuti berbagai kebijakan politik dan ekonomi yang dilakukannya, karena banyak kebijakan yang sewaktu-waktu berubah. Namun, rakyatnya tetap mengikuti kebijakan itu dan ikut aktif menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pemerintahan otoriter yang mereka rasakan saat ini.

 

 

Cerita ini pernah tayang di http://aceh.tribunnews.com pada tanggal 20/12/2018/ dengan judul : Amazing-istanbul 

Subcategories