Oeang Atjeh di Museum Uang Sumatra

OLEH TEUKU CUT MAHMUD AZIZ, S.Fil., M.A., Dosen FISIP Universitas Almuslim, Peusangan, Bireuen

SAAT liburan Idulfitri di Kota Medan, saya sempatkan waktu untuk mengunjungi Museum Uang Sumatra yang terletak di Jalan Pemuda Nomor 17, Medan Maimun, Sumatera Utara (Sumut). Ini merupakan museum uang satu-satunya di Pulau Sumatra. Di Indonesia hanya ada tiga museum uang. Pertama adalah Museum Uang Bank Sentral Republik Indonesia (Museum BI) di Jakarta, kedua Museum Uang Purbalingga di Jawa Tengah, dan ketiga Museum Uang Sumatra di Kota Medan.

Museum Uang Sumatra berada di lantai dua Gedung Juang ’45. Di dalam museum ini pengunjung akan dipandu oleh dua staf museum yang ramah, biasa dipanggil “Bang Dyo” (Dyo Adytia) dan “Bang Ichsan” (Ichsan Tarigan). Mereka akan menerangkan sejarah berdirinya museum maupun sejarah uang koin/logam dan uang kertas yang dikoleksi museum tersebut.

Dengan melihat koleksi uang yang lengkap, kita tidak menduga bahwa ternyata museum ini milik pribadi (bukan milik pemerintah), yakni milik seorang pengusaha bernama Safaruddin Barus. Ia seorang kolektor mata uang dan benda-benda sejarah. Ia menyewa ruang di lantai dua Gedung Juang milik Pemerintah Provinsi Sumut sejak tahun 2017 (berdiri 2 Mei 2017).

Sebagai kolektor mata uang, Safaruddin Barus mencari uang hingga ke pelosok Tanah Air dan ke sejumlah negara. Hasil temuan dan koleksinya dijual dan kalau di luar negeri dibeli dengan harga tinggi. Ia kemudian berpikir, bagaimana hobi dan bisnisnya ini tidak sekadar untuk kepentingan pribadi semata, tapi juga dapat menjadi ilmu bagi khayalak umum, terutama bagi generasi muda. Ia lalu menginisiasi pendirian museum.

Pengunjung yang datang ke museum ini belum begitu banyak, bahkan orang Medan sendiri pun banyak yang belum tahu bahwa di kotanya ada museum uang. Yang berkunjung ke sini umumnya orang dari luar Sumut. Bang Ichsan menceritakan, pada bulan Ramadhan lalu museum ini dikunjungi oleh sejarawan dari Universitas Gadjah Mada yang berencana akan menulis buku tentang sejarah mata uang (numismatika) Indonesia. Referensi literatur dan koleksi uang di museum ini akan menjadi salah satu rujukannya.

Bang Dyo dan Bang Ichsan senang dengan kedatangan saya. Menurut mereka, saya dosen pertama dari Aceh yang mengunjungi museum ini. Walaupun museum ini belum begitu dikenal, tapi mereka optimis, ke depannya besar kemungkinan museum ini akan menjadi salah satu ikon baru Kota Medan.

Museum ini dibuka setiap hari sejak pukul 09.00 hingga 17.00 WIB. Malam hari juga buka dari pukul 20.00-22.00 WIB. Pengunjung tidak perlu membayar tiket masuk, tapi cukup dengan membayar Rp10.000 sebagai pengganti suvenir berupa koin kuno Kesultanan Palembang yang dihadiahkan kepada setiap pengunjung. Saya mendapat hadiah dua koin Kesultanan Palembang (1659-1825).

Yang dikoleksi di museum ini adalah mesin cetak uang ORITA (Oeang Republik Indonesia Tapanoeli) dan sejumlah mata uang berbentuk koin dan kertas. Di sini juga tersedia sejumlah bahan bacaan. Mesin cetak uang ORITA digunakan di Sumut, khususnya di daerah Tapanuli pada masa Agresi Militer Belanda II (1948-1950).

Uang koin dan kertas yang dikoleksi museum mulai dari uang kuno zaman kerajaan di Nusantara, uang koin kuno dari sejumlah negara atau kerajaan (Kerajaan Inggris, Belanda, Malaka, Sri Lanka, Tiongkok, Turki, Serawak, dan beberapa negara atau kerajaan lainnya), beberapa alat tukar Kesultanan Deli, uang koin dan kertas masa Hindia Belanda, masa perjuangan kemerdekaan hingga uang yang dikeluarkan oleh Bank Sentral Republik Indenesia.

Ada juga uang koin yang hanya dipergunakan sebatas di wilayah perkebunan saja. Uang koin ini disebut token yang dikeluarkan oleh pihak perkebunan Belanda.

Di antara bentuk uang, ada satu yang unik, yaitu uang kertas yang terbuat dari kain goni yang dikeluarkan oleh Kerajaan Buton di Sulawesi. Biasanya uang kertas terbuat dari bahan kapas agar tidak mudah rusak apabila terlipat, teremas, atau terendam air.

Saya mengamati secara khusus dan mencatat uang yang pernah beredar dan dikeluarkan oleh Aceh (Atjeh). Ada uang koin timah yang digunakan di Kerajaan Aceh mulai tahun 1524 hingga 1939. Koin jenis ini jarang ditemukan (langka) dan belum terdata sehingga perlu pengkajian lebih lanjut (termasuk tahun akhir penggunaannya).

Pada era Sultan Iskandar Muda (1607-1636) koin ini yang digunakan, tapi ada jenis baru yang ditemukan dan juga perlu pengkajian lebih lanjut.

Selain beredar koin timah, pada masa Sultan Aceh yang kedua, yaitu Sultan Salahuddin Syah (1530-1537) juga menggunakan koin berbahan emas dirham. Koin ini tercatat sebagai koin emas tertua yang digunakan Kerajaan Aceh.

Koin berbahan emas juga digunakan pada masa Sultanah Safiatuddin Tajul Alam Syah (Sultanah Kerajaan Aceh yang pertama) yang memerintah Aceh selama 35 tahun (1641-1675). Koin ini juga digunakan pada masa kepemimpinan sultanah ketiga, Sultanah Zaqiatuddin Inayat Syah (1678-1688).

Kerajaan Aceh sempat mengeluarkan uang koin berbahan perak yang diadopsi dari orang Spanyol yang mengedarkan koin berbahan perak asal Spanyol di Aceh. Uang ini disebut dengan Ringgit Meriam atau Ringgit Spanyol.

Selain itu, ada koin Turki Sultan Abdul Hamid II (1876-1909) yang berbahan emas, perak, dan tembaga. Penggunaan uang ini menjadi bukti sejarah adanya hubungan diplomatik dan perdagangan antara Kesultanan Aceh dan Kesultanan Turki Utsmani.

Kerajaan Aceh merupakan kerajaan yang paling banyak mengeluarkan uang koin berbahan emas. Saking banyaknya, apabila sekarang ditemukan dan dijual maka harganya terbilang murah. Uang koin emas Aceh termurah dibandingkan dengan uang koin emas dari kerajaan lain di Nusantara. Sampai sekarang, tidak hanya di sungai-sungai di Aceh, di Sungai Deli pun masih ada yang menemukan uang koin emas Kerajaan Aceh.

Selain uang koin, Aceh juga pernah mengeluarkan uang kertas pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) yang beribu kota di Bukit Tinggi. Tercatat uang emisi Atjeh tertanggal 1 Januari 1948 dengan nominal 25 rupiah, Uang Daerah Bukit Tinggi Penerbitan Daerah Khusus. Uang ini berbahan kertas tipis atau kertas tisu. Pada 1949 Aceh mengeluarkan uang dengan emisi Koeta-Radja tertanggal 1 Maret 1949 dengan nominal 250 rupiah(tanpa nomor seri), dan terbilang cukup langka. Uang ini berlaku untuk Sumut yang ditandatangani oleh Gubernur Sumatera Utara, Mr SM Amin

Sebelum Agresi Militer Belanda II, pada 15 September 1947 Aceh dengan emisi Koeta-Radja mengeluarkan uang kertas dengan nominal 50 Sen, 1 rupiah, dan 2 ½ (250) rupiah. Di samping itu ada juga Bon Contan Atjeh Timur dengan nominal Rp100 dan Rp250 yang dikeluarkan oleh Markas Pertahanan Atjeh Timur (Usman Adamy).

Warga Aceh yang berkunjung ke Medan atau yang memang tinggal di Kota Medan, saya kira, perlu menyempatkan waktu untuk mengunjungi museum penting ini. Di sini ia pasti akan mendapatkan banyak ilmu. Di sini kita bisa belajar tentang sejarah mata uang, bentuk ragam mata uang yang digunakan, dan secara khusus belajar tentang oeang Atjeh sebagai alat tukar sekaligus alat kekuatan ekonomi yang digunakan oleh Kerajaan Aceh

 

Tulisan ini pernah tayang di https://Aceh.tribunnews.com/22/06/2019/ dengan judul oeang atjeh di museum uang Sumatra

You are here: Home News and Events Oeang Atjeh di Museum Uang Sumatra